The New Life Mission

Pesan dari Para Rekan Kerja

Bahasa

Jika anda adalah seorang rekan kerja dan ingin memposting sebuah pesan dan foto ke "Pesan dari Para Rekan Kerja", klik tombol "Posting sebuah pesan", dan mendaftar. Postingan anda akan dilihat hanya setelah kami menerimanya.

Posting sebuah pesan
Jumlah 1
  • Nomor 1 Apakah Anda Benar-benar Telah Dilahirkan Kembali dari air dan Roh?

    Ketika saya lahir, saya adalah orang berdosa. Saya tidak pernah menyadarinya sampai saya dilahirkan kembali oleh Injil Kebenaran Allah yang merupakan Pembaptisan, Kematian dan Kebangkitan Yesus. Ketika saya masih kecil, saya terdaftar di sekolah Katolik yang memberi saya paparan tentang siapa Yesus itu. Pada usia 16 tahun, saya diperkenalkan dengan agama Kristen dan memutuskan untuk menerima Kristus sebagai Tuhan dan Juruselamat saya. Saat itu, saya berpikir selama saya percaya kepada Yesus saya akan masuk surga. Saya sangat bersemangat untuk mengenal Allah yang saya sangka sudah saya ketahui. Saya mendengarkan banyak khotbah secara online berpikir bahwa semua pengkhotbah Injil adalah pengkhotbah Kebenaran. Pada usia 17 tahun, saya pindah sekolah dan itu menjadi titik balik hidup saya. Saya bertemu dengan seorang teman yang mengkhotbahkan Injil yang benar kepada saya. Saya dibawa ke Gereja yang mengkhotbahkan Injil air dan Roh. Butuh waktu bagi saya untuk memahami Injil. Pada tahun pertama saya datang ke Gereja, saya memiliki banyak keraguan dan pertanyaan. Iblis menaruh banyak pemikiran dalam diri saya dan membuat saya banyak bertanya tentang Injil. Bagaimana mungkin Injil air dan Roh menjadi satu-satunya Injil yang menyelamatkan jiwa? Bagaimana dengan Injil lainnya? Apakah Anda mengatakan bahwa gereja-gereja besar itu mengkhotbahkan hal yang salah? Bagaimana Anda yakin bahwa pendeta Anda mengkhotbahkan kebenaran? Banyak pertanyaan muncul di benak saya. Sementara pertanyaan-pertanyaan ini masih ada di benak saya, Pendeta memberikan saya buku berjudul "Apakah Anda Benar-benar Telah Dilahirkan Kembali dari air dan Roh?" oleh Pdt. Paul C Jong. Saat saya mulai membaca buku ini, saya mulai memahami apa yang dikhotbahkan oleh Pendeta. Saya mengerti bagaimana dosa-dosa saya ditanggungkan kepada Yesus ketika Yohanes meletakkan tangan-Nya ke atas-Nya. Saya mengerti apa yang Yesus maksudkan ketika Dia berkata kepada Nikodemus "kamu harus dilahirkan kembali dari air dan Roh" (Yohanes 3:5). Saya memahami pentingnya air dalam keselamatan. Dalam Perjanjian Lama, Allah telah menetapkan Harun, Imam Besar Israel, untuk menjadi wakil bangsa Israel untuk meneruskan dosa kepada hewan yang tidak bercacat. Sebagaimana dinyatakan dalam Imamat 16:21: “dan Harun harus meletakkan kedua tangannya ke atas kepala kambing jantan yang hidup itu dan mengakui di atas kepala kambing itu segala kesalahan orang Israel dan segala pelanggaran mereka, apa pun juga dosa mereka; ia harus menanggungkan semuanya itu ke atas kepala kambing jantan itu dan kemudian melepaskannya ke padang gurun dengan perantaraan seseorang yang sudah siap sedia untuk itu”. Dalam kitab suci ini kita dapat melihat bahwa, daripada setiap orang harus meletakkan tangannya di atas persembahan satu per satu, imam besar, sebagai wakil dari semua orang, meletakkan tangannya di atas kepala kambing yang masih hidup untuk pengampunan dosa tahun itu. Demikian pula Yohanes Pembaptis Mewakili seluruh dunia untuk menyerahkan seluruh waktu hidup kita dari dosa kepada Yesus. Dan itulah alasan mengapa Yesus menyebut Yohanes Pembaptis sebagai seorang yang lebih besar yang pernah lahir dari seorang wanita (Matius 11:11). Tanpa mengetahui pelayanan Yohanes Pembaptis, kita tidak akan pernah mengerti pelayanan Yesus Kristus. Yohanes Pembaptis adalah nabi yang diutus oleh Allah. Kita perlu memahami sepenuhnya pelayanan Yohanes Pembaptis dan benar-benar mempercayainya di dalam hati kita. Sama seperti dalam perjanjian lama, dosa harus ditanggungkan kepada hewan kurban sebelum dapat dibunuh, Yesus perlu dibaptis sebelum Ia dapat mati di kayu salib. Sama seperti dalam perjanjian lama, adalah tidak benar membunuh hewan kurban tanpa terlebih dahulu meletakkan tangan di atas kepala hewan dan meneruskan dosa-dosa mereka ke atasnya. Jadi, adalah salah dan melanggar hukum untuk hanya percaya kepada Salib Yesus tanpa percaya kepada baptisan-Nya. Iman penuh yang menuntun kita pada keselamatan sejati adalah iman kepada Yesus Kristus, “yang datang dengan air dan darah—Yesus Kristus” (1 Yohanes 5:6). Untuk dilahirkan kembali, kita perlu percaya pada baptisan dan Salib Yesus Kristus. Rasul Yohanes berkata bahwa iman yang benar adalah percaya kepada “kesaksian dari Roh, air dan darah” (1 Yohanes 5:8) dan saya mempercayainya dengan sepenuh hati. Ini adalah kesaksian iman saya. Saya berdoa agar lebih banyak orang yang dapat mengenal Injil air dan Roh dan diselamatkan oleh Injil yang benar. Huang Ern, Malaysia

    • Ern Huang
    • Malaysia
    • 03/29/2022 123